Follow by Email

Senin, 23 Juni 2008

MUSKOT III PPNI KOTA BONTANG

Ahad, 8 Juni 2008, bertempat di Aula RSUD Bontang, Persatuan Perawat Nasional Indonesia menyelenggarakan Musyawarah Kota (Muskot) III.
Musyawarah Kota III PPNI Bontang dibuka oleh Walikota Bontang, dr. H.Andi Sofyan Hasdam, Sp.S berlangsung meriah. Turut hadir dalam acara pembukaan Muskot III tersebut di antaranya Wakil Ketua DPRD Bontang H.Isro Umarghanie, Direktur RSUD Bontang, Direktur RS Pupuk Kaltim, Direktur RS Amalia, Kepala Dinas Kesehatan Bontang, Direksi PT Pupuk Kalimantan Timur, Manager PT Badak NGL, Manager PT Banpu Indominco dan beberapa tamu undangan lainnya.
Muskot III yang mengambil tema "Peningkatan Peran Serta Perawat dalam Mensukseskan Bontang Sehat 2008" menghadirkan dua pemateri. Tampil dalam sesi pertama, dr. H.Andi Sofyan Hasdam, Sp.S. Walikota Bontang ini membawakan makalah berjudul "Kebijakan Pemerintah Kota Bontang Dalam Pembangunan Kesehatan". Materi yang sebenarnya berat itu terasa ringan karena bapak dokter yang satu ini sering melontarkan joke-joke yang menghibur sehingga peserta Muskot menjadi segar kembali.
Pada sesi kedua, tampil H.Isro Umarghanie. Wakil Ketua DPRD dari Partai Keadilan Sejahtera ini membawakan makalah berjudul "Harapan Masyarakat Terhadap Peran Perawat".
Hadirnya kedua tokoh eksekutif dan legislatif ini memberikan wawasan baru kepada para perawat di Kota Bontang. Bahwa masih banyak peran-peran yang bisa dilakukan oleh perawat di dalam ikut membangun masyarakat. Peran dan energi perawat selama ini lebih banyak tercurah di rumah sakit dan klinik. Ke depan, peran perawat tersebut harus dikembangkan. Perawat juga harus lebih banyak terjun ke masyarakat, misalnya memberikan pendidikan kesehatan kepada masyarakat. Karena sekarang ini paradigma pembangunan kesehatan sudah berubah. Kalau dahulu, pemerintah (utamanya di Bontang) lebih memperhatikan aspek kuratif. Sekarang pemerintah lebih mengedepankan aspek preventif dan promotif.
Itulah sebabnya, mengapa eksekutif dan legislatif Kota Bontang sepakat memberikan tunjangan kinerja kepada perawat swasta yang melaksanakan tugas tambahan selain dari tugas pokoknya di instansi masing-masing.
Tugas tambahan dimaksud adalah para perawat swasta tersebut ditugaskan memberikan penyuluhan kepada masyarakat tentang perilaku sehat dan ikut membina lingkungan masyarakat.
Untuk diketahui, sejak Oktober 2007, atas usulan dan perjuangan dari PPNI Kota Bontang, perawat swasta di Kota Bontang mendapatkan tunjangan insentif setiap bulannya. Nominalnya lumayan besar.
Terpilih sebagai Ketua Pengurus Kota PPNI Bontang untuk masa bakti 2008-2013 adalah Khairin Fikri. ( mantan sekretaris Pengurus Kota PPNI Bontang periode 2003-2008).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar